Rabu, 29 Juli 2009

Asuhan keperawatan pada Pasien dengan SECTIO CAESAREA

SECTIO CAESAREA

1. Definisi Sectio Caesarea
Istilah sectio caesarea berasal dari bahasa latin caedere yang artinya memotong. Sedangkan definisi sectio caesarea adalah suatu cara melahirkan janin dengan membuat sayatan pada dinding uterus melalui dinding depan perut atau vagina (Rustam M, 1998).

Operasi caesarea adalah kelahiran janin cukup bulan hidup melalui insisi sayatan) pada dinding perut dan rahim bagian depan.

Sesksio sesarea adalah pembedahan untuk melahirkan janin dengan membuka dinding perut dan dinding uterus atau vagina atau suatu histerotomi untuk melahirkan janin dari dalam rahim (Mochtar, 1998).
Sectio Caesar atau dalam bahasa sehari- hari disebut operasi sesar adalah pembedahan untuk melahirkan janin dengan membuka dinding perut dan dinding uterus atau vagina atau suatu histerotomi untuk melahirkan janin dari dalam rahim (Rusari, 2008).
Sectio caesaria adalah suatu persalinan buatan dimana janin dilahirkan melalui suatu insisi pada dinding depan perut dan dinding rahim dengan syarat rahim dalam keadaan utuh serta berat janin di atas 500 gram (Sarwono, 1991).

2. Etiologi
Adapun penyebab dilakukan operasi sectio caesarea adalah :
a. Kelainan dalam bentuk janin\
1) Bayi terlalu besar
Berat bayi lahir sekitar 4000 gram atau lebih (giant baby), menyebabkan bayi sulit keluar dari jalan lahir.

2) Ancaman gawat janin
Keadaan gawat janin pada tahap persalinan, memungkinkan dokter memutuskan untuk segera melakukan operasi. Apalagi jika ditunjang oleh kondisi ibu yang kurang menguntungkan.
3) Janin abnormal
Janin sakit atau abnormal, misalnya gangguan Rh, kerusakan genetic, dan hidrosephalus (kepala besar karena otak berisi cairan), dapat menyebabkan diputuskannya dilakukan operasi.
4) Bayi kembar
Tidak selamanya bayi kembar dilahirkan secara caesar. Hal ini karena kelahiran kembar memiliki resiko terjadi komplikasi yang lebih tinggi daripada kelahiran satu bayi. Selain itu, bayi kembar pun dapat mengalami sungsang atau salah letak lintang sehingga sulit untuk dilahirkan secara normal.
b. Kelainan panggul
Bentuk panggul yang menunjukkan kelainan atau panggul patologis dapat menyebabkan kesulitan dalam proses persalinan. Terjadinya kelainan panggul ini dapat disebabkan oleh terjadinya gangguan pertumbuhan dalam rahim (sejak dalam kandungan), mengalami penyakit tulang (terutama tulang belakang), penyakit polio atau mengalami kecelakaan sehingga terjadi kerusakan atau patah panggul.
c. Faktor hambatan jalan lahir
Adanya gangguan pada jalan lahir, misalnya jalan lahir yang tidak memungkinkan adanya pembukaan, adanya tumor dan kelainan bawaan pada jalan lahir, tali pusat pendek dan ibu sulit bernafas (Dini Kasdu, 2003).

3. Teknik operasi sectio caesarea
Tehnik sectio caesar meliputi :
1. Sectio caesare Transperitonealis
Insisi pada dinding perut garis tengah dari simfisis sampai beberapa sentimeter dibawah pusat. Setelah peritoneum dibuka dipasang speculum perut, peritoneum pada dinding uterus depan dan bawah dipegang dengan pinset kemudian plika vesiko urinaria dibuka dan insisi diteruskan melintang jauh ke lateral, kandung kencing didorong kebawah dengan jari. Segmen bawah uterus yang sudah tidak terhalang peritoneum dan kandung kencing yang biasanya sudah menipis diadakan insisi melintang selebar 10 sentimeter dengan ujung kanan dan kiri agak melengkung ke atas untuk menghindari terbukanya cabang-cabang arteri uterine. Selanjutnya memecahkan selaput ketuban dan mengeluarkan janin serta plasenta.
2. Sectio Caesar Corporal/ Klasik
Insisi bagian tengah korpus uteri sepanjang 10 sampai 12 cm dengan ujung bawah diatas batas plika vesiko uterine
Komplikasi yang biasa timbul pasca operasi caesar adalah infeksi puerperal, perdarahan, luka kandung kencing, embolisme paru, lemahnya dinding uterus yang mengakibatkan rupture uteri pada kehamilan berikutnya dan sering ditemukan pada Sectio Casear Klasik (Sarwono, 1999).

ASUHAN KEPERAWATAN PERIOPERATIF KAMAR BEDAH
PADA PASIEN DENGAN SECTIO CAESAREA

A. Asuhan Keperawatan Pra Operatif
1. BIODATA PASIEN
a. Nama : Ny. K
b. Umur : 24 tahun
c. No Register : 156094
d. Ruang : ZB
e. Dx Medis : Impartu dengan kala II lama
f. Tindakan Operasi : SC cito
g. Kamar Op/Tanggal : I/ 20 Maret 2009.
h. Status Kesehatan :
1) Kesadaran : Compos Metis
2) Vital Sign : TD 120/80 mmHg
RR 24x/menit
N 88x/menit
Suhu : 36,5°C
3) Riwayat Kesehatan : Merupakan kehamilan yang pertama
Riwayat Kesehatan Saat ini : Pasien merasakan adanya kontraksi di area sekitar rahim 2 hari terakhir ini
4) Cairan parenteral : Infus Fima Hez 500 CC
5) Kebersihan colon lambung : Puasa
6) Pencukuran daerah operasi : Sudah
7) Personal Hygiene (mandi) : Sudah
8) Kompres daerah operasi dengan kassa alcohol : Tidak
9) Pengosongan kandung kemih : Sudah terpasang DC.
10) Baju operasi : Sudah

2. PERSIAPAN PENUNJANG
GDS : 76 mg/dl
Laboratorium : darah lengkap
a. CT : 4
b. BT : 4
c. Golongan darah : A
d. HB : 12,2
e. AL : 17.300
3. INFORM CONSENT : Sudah
4. DEFINISI DAN PATHWAY :
Operasi caesarea adalah kelahiran janin cukup bulan hidup melalui insisi sayatan) pada dinding perut dan rahim bagian depan.

>Kagel exersize, > pemeriksaan kehamilan

Kelainan kehamilan tidak terdeteksi secara dini

Impartu kala II lama


Indikasi caesar



SC




5. Status Psikososial :
Subyektif :
a. Pasien bertanya tentang operasi
b. Pasien bertanya tentang keberhasilan operasi
c. Pasien mengatakan takut menghadapi operasi
Obyektif ;
a. Pasien Kelihatan Tegang
b. Kulit teraba dingin
c. Tremor dan gemetar
d. Pandangan kosong

6. DIAGNOSA KEPERAWATAN
Ansietas b.d kemungkinan kegagalan operasi

7. RENCANA KEPERAWATAN
a. Ansietas b.d kemungkinan kegagalan operasi
b. Tujuan : Setelah dilakukan intervensi keperawatan masalah
Ansietas dapat teratasi.
Kriteria hasil :
Pasien tidak menunjukan prilaku agresif
Pasien tidak terlihat tegang
Pasien tidak banyak bertanya tentang keberhasilan operasi
Pasien mampu mengkomunikasikan kebutuhan dan perasaan negative secara tepat

8. INTERVENSI
a. Kaji tingkat kecemasan pasien
b. Jelaskan informasi tentang prosedur operasi.
c. Intruksikan pasien untuk menggunakan tekhnik relaksasi
d. Sediajkan lingkungan yang tenang, .
9. IMPLEMENTASI
No. Implementsi Respon pasien
1. Mengkaji tingkat kecemasan pasien Kooperatif
2. Menjelaskan informasi tentang operasi Koopertif
3. Mengintruksikan pasien untuk menggunakan tekhnik relaksasi Kooperatif
4. Menyediakan lingkungan yang tenang, . Kooperatif


B. Asuhan Keperawatan Intra Operatif
1. Persiapan Pasien :
Posisi pasien : Supinasi
TD : 136/66 mmHg
Nadi : 96x/menit
RR :18x/menit
Pemasangan : Bed Side Monitor
2. Persiapan Alat :
Instrumen Instrumen Tambahan
Basic set : Biggas
Bengkok 2 Kasa steril (5)
Nailpuder2 Section
Klem arteri 10 Big hak
Kom 2 Duk besar 2
Skapel 2 Duk lobang 1
Kooker 4 alkohol
Gunting jaringan 1 Betadine
Gunting benang 1 Benang, polysorb(2), plan(1), cide 2/0(1)
Pinset anatomis 2 Bisturi no.22
Pinset srilugis 2 Handscone
Jas operasi 4
Klem uterus 6

3. Pelaksanaan Asisten/Instrumen
No. Tindakan Peralatan yang Disiapkan
1. Desinfeksi Kom, betadin, alcohol, klem, kasa
2. Drapping Duk besar 2, duk lobangl, duk klem 4
3. Pemasangan slang suction Slang suction, duk klem
4. Insisi area operasi, arah insisi vertikal Bisturi no.22, skapel, klem arteri, kasa steril, pinset srilugis besar.
5. Insisi uterus, arah horizontal Bisturi 9220, skapel, suction, big hak
6. Pengambilan bayi dan pemotongan plasenta, Gunting, klem 2, suction
7. Pengambilan plasenta Bengkok, suction
8. Pemasangan klem uterus di area insisi uterus Klem uterus, bighak
9. Disinveksi area uterus bagian dalam Kasa 2, betadine, big hak
10. Heating uterus Nailpuder, jarum, benang polysorb, gunting, klem arteri, kasa.
11. Heating lapisan uterus (perika) Benang plan (2/0), nailpuder, jarum, gunting, klem arteri, kasa
12. Desinfeksi lapisan uterus Kasa, betadine, klem uterus
13. Heating peritonium Coker, nailpuder, jarum, plan (2/0), gunting, klem arteri, kasa
14. Heating otot Coker, nailpuder, jarum, plan (2/0), gunting, klem arteri, kasa
15. Heating fasia Coker, nailpuder,jarum, polysorb, gunting, klem arteri. kasa
16. Heating subcutis Coker, nailpuder, jarum, plan (2/0), gunting, klem, kasa
17. Heting kulit Coker, nailpuder, jarum, cide (2/0). Gunting, klem, kasa
18. Desinfeksi area jahitan Betadine, kasa, kom
19 Penutupan area operasi Kasa kering 2, kasa+betadine 2, hepafix
20. Pemasangan gurita dan pembalut, serta pemindahan pasien keruang RR Gurita, Jarit, Pembalut, Bed


C. Asuhan Keperawatan Post Operatif
I. Pengkajian
a. Pengkajian primer
A (Airway) : Tidak Ada sumbatan Jalan Nafas
B (Breathing) : Suara nafas vesikuler, RR : 20X/menit
C (Circulation) : Tidak ada sianosis, kapilery revil < 2 detik, TD 130/80
mmHg.
b. Pengkajian sekunder
Kesadaran pasien : Compos Metis
TD : 130/80 mmHg.
Nadi : 86X/menit



Pemeriksaan fisik :
1) Kepala : Bentuk mesocepal, tidak ada benjolan, distribusi rambut
baik dan bersih
2) Mata : Sklera unikterik, konjungtifa tidak anemis, mata simetris.
3) Hidung : Bersih, distribusi rambut baik, tidak ada nafas cuping
hidung.
4) Mulut : Mukosa lembab, gigi bersih, tidak ada pembesaran tonsil.
5) Telinga : Simetris, tidak ada serumen
6) Leher : Tidak ada JVP.
7) Dada : Bentuk dada normal, payudara simetris, tidak ada masa,
ekspansi dada normal, tidak ada otot bantu nafas.
8) Abdomen : Terdapat luka insisi operasi arah vertical, peristaltic usus
menurun, turgor kulit normal.
9) Genetalia : Terpasang DC.
10) Ekstremitas : Tangan kanan terpsang infuse RL, ekstremitas lengkap,
pasien belum bisa mengangkat kedua tungkai kaki

Jenis Anestesi : Spinal anestesi
Pemeriksaan Bromage Score
No. Kriteria Masuk Keluar
1. Gerakan penuh di tungkai 1 1
2. Tidak mampu ekstensi tungkai 0 2
3. Tidak mampu fleksi lutut 1 2
4. Tidak mampu fleksi pergelangan kaki 0 1
Nilai <2 boleh pindah ruang



II. Diagnosa Keperawatan
a. Diagnosa Keperawatan
Resiko tinggi cedera berhubungan dengan kesadaran pasien yang belum optimal

b. Rencana Keperawatan
1) Tujuan
Resiko cedera menurun (perilaku keamanan : pencegahan jatuh)

Kriteria Hasil: dalam waktu 15 menit, klien dapat:
a) Mencegah terjadinya jatuh
b) Kesadaran optimal
c) Mengembangkan strategi pengendalian resiko cedera.

2) Rencana Tindakan Keperawatan
a) Indentifikasi faktor yang mempengaruhi kebutuhan keamanan, misal : defisit motorik/sensorik, perubahan status fisik, tingkat kesadaran klien
b) Identifikasi faktor lngkungan yang memungkinkan resiko jatuh (posisi pasien senyaman mungkin)
c) Pantau tingkat kesadaran pasien dan lakukan RPS yaitu dengan Bromage score
d) Anjurkan untuk makan dan minum langsung setelah operasi
e) Anjurkan Bed rest selama 24 jam

3) Implementasi
No Implementasi Respon Pasien
1 Memantau tingkat kesadaran pasien Klien Kooperatif
2 Memasang penghalang tempat tidur Klien Kooperatif
3 Mengajak klien berbincang-bincang (menanyakan nama dan alamat) Klien Kooperatif
4

Menganjurkan makan dan minum langsung setelah operasi dengan penyajian yang masih hangat. Klien Kooperatif


4) Evaluasi Sumatif
No SOAP TTD
1 S: klien mengatakan masih sakit
O:
a. TTV:
 TD:100/60 mmHg
 N : 88 x/mnt
 RR : 20 x/mnt
 T : 36,5oC
b. Kesadaran : Bromage Score: 1, tidak mampu fleksi lutut
c. Bngun bila dipanggil
d. Gringsang
e. Terpasang plang bed.
A: masalah teratasi sebagian
P: lanjutkan RTL

Tidak ada komentar: